Kupang – Calon Bupati Sabu Raijua Takem Irianto Radja Pono mengatakan pihaknya kesulitan menggelar kampanye melalui daring (dalam jaringan) di daerah itu, karena akses jaringan internet tidak mendukung.

Selain itu, tidak banyak masyarakat di wilayah itu memiliki handphone android untuk mengakses internet, katanya di Sabu Raijua, Nusa Tenggara Timur, Senin.

Calon bupati dari jalur perseorangan yang juga mendapat dukungan dari sejumlah partai politik mengemukakan hal itu, ketika dihubungi ANTARA dari Kupang, terkait kampanye daring.

Pemerintah dan penyelenggara mengharapkan pasangan calon dan partai politik peserta Pilkada 2020 dapat melakukan kampanye secara daring.

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) Thomas Dohu mengatakan jika tidak bisa melakukan kampanye secara daring maka pelaksanaannya harus menerapkan protokol COVID-19 secara ketat.

“Dari beberapa metode kampanye khususnya yang melibatkan banyak pendukung misalnya pertemuan terbatas, tatap muka, itu memang sangat dibatasi dan diharapkan menggunakan metode daring,” katanya.

Tetapi kalaupun tidak, maka pelaksanaannya harus menerapkan protokol COVID-19 secara sangat ketat seperti mengatur jarak, menggunakan alat pelindung diri, katanya.

Takem Irianto Radja Pono yang berpasangan dengan Herman Hegi Radja Haba atau paket (TRP – Hegi) mengatakan, kampanye daring adalah pilihan kampanye paling murah tetapi tidak bisa menjangkau seluruh lapisan masyarakat.

Padahal, masyarakat pemilih perlu mengetahui visi, misi dan program pasangan calon yang akan dilaksanakan jika terpilih memimpin daerah lima tahun ke depan secara utuh.

Karena itu, pasangan (TRP-Hegi) memilih melakukan kampanye tata muka secara terbatas, walaupun harus berkeliling dari satu titik ke titik yang lain.

Sumber : antaranews.com

Kiriman serupa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *